Cerita jaman SD

Di tulis oleh Dian Ariyanto
Lagi asik asik browsing cari operator seluler yang paling murah buat langganan BBM (Browsing Blogging Massaging .red) eh malah ada pop up di Digsby yang saya pake buat chating sehari-hari, isinya kurang lebih kek gini "bentar lagi ada PR buat blogmu dari aku kerjakan yak" pesan tersebut dikirim oleh Galang yang juga baru saja menuliskan tentang Cerita jaman SD nya. Hihi ternyata ajakan ini sebelumnya udah dikirimkan lewat pingback oleh Vicky pada Cerita jaman SD nya juga, kikikik... maap baru nyampe, haha... yaudah lah langsung ke Cerita jaman SD saya.


Alangkah baiknya saya memperkenalkan diri dulu aja dah, nama saya Dian Ariyanto namun sering di sapa dengan panggilan Aryan seorang anak pertama dari pasangan bahagia Sukamto dan Eni rosidah yang lahir pada 23 juni 1991. Tinggal di salah satu desa terpencil di lereng lawu utara yaitu desa Hargomulyo, kecamatan Ngrambe, kabupaten Ngawi.

Singkat kata tiba tiba saya menjadi salah satu siswa di MI PSM HARGOMULYO yang sekarang berubah namanya menjadi MI MUHAMMADIYAH HARGOMULYO pada tahun 1996, bukan sombong tapi
di sekolah tersebut saya termasuk siswa yang cukup pandai (pandai di bidang apa dulu?.red) karena sejak saya kelas 1 sampai kelas 3 saya selalu mendapat ranking 1 dari 13 siswa (wkwkwk wajar aja siswanya cuma 13 kata galang.red) namun ketika kelas 3 SD waktu itu nilai saya menjadi jeblog karena teman yang meng inspirasi saya ulangi lagi Menginspirasi bukan cinta monyet yaitu Suranti pindah sekolah karena di adobsi oleh saudagar kaya di Walikukun sehingga dia harus pindah sekolah. Mulai dari situ nilai saya jadi jeblok, yang biasanya ranking 1 menurun jadi ranking 2 bahkan 3, hal itu berlanjut sampai saya mendapatkan ranking 1 lagi kelas 5 sampai kelas 6.


 Dibalik prestasi saya di sekolah ternyata saya ini dulunya adalah anak yang super nakal dan paling terkenal (nakalnya.red) sampai 1 kampung memberi saya penghargaan sebagai anak ternakal di kampung saya. Salah satu hal yang masih saya ingat adalah ketika saya mencuri yah benar mencuri sebungkus petasan di warung nya Hany. Namun hal ini bukan tanpa alasan, sebenernya kek gini ceritanya :

Sore hari ketika habis mandi saya meminta uang kepada ibunda tercinta saya waktu itu Rp.200,- yang rencananya akan saya pakai untuk membeli petasan, harganya @Rp.100,- jadi dengan uang yang diberikan bundaku bisa dapet 2 bungkus petasan, sesampainya di warung saya dengan semangat memanggil manggil penjual di warung tersebut namun tidak kunjung datang, saya menunggu di depan warung sambil mencari Undur-undur (hewan kecil aneh yang hidup di tanah kering berdebu.red) jenuh saya menunggu saya tengok lagi ternyata masih belum nongol juga, akhirnya dengan kesal saya menaruh uang Rp.200,- tadi di meja dan saya mengambil sendiri petasan tersebut yang di gantung di depan warung, tidak tanggung-tanggung saya membawa semua petasan yang ada kemudian saya bagikan ke teman-teman saya waktu itu.

Namun naas, sesampai dirumah ternyata yang punya warung udah ngadu sama bunda saya dan bilang kalo saya telah mencuri petasan di warungnya, dengan perasaan kecewa bercampur marah bunda memukul saya dengan sebatang pohon singkong hingga punggung saya memar, saya sebagai makhluk kecil dan normal akhirnya menangis seadanya menahan sakit itu, tidak sampai disitu malam harinya saya tidak di ijinkan untuk tidur di kamar, saya di ikat di tiang rumah yang terdapat di ruang tamu jaman itu namun sekarang tiang tersebut sudah lewat bersama masa lalu saya.

Orang tua saya memang type orang yang keras akan hal hal yang dilarang agama, namun anda jangan sampai beranggapan bahwa orang tua saya adalah orang tua yang gak punya rasa kasihan hingga menghakimi saya seperti itu, itu adalah pelajaran hidup berharga saya. Saya sadar ternyata apa yang dilakukan orang tua saya waktu itu tidak lah sampai hati mereka melakukannya, saya yakin tidak ada orang tua yang bahagia ketika melihat anaknya menangis kesakitan, namun orang tua juga tidak akan bangga jika membiarkan anaknya melakukan sebuah kesalahan / dosa karena seperti apa tingkah anak, orang tua pun juga akan merasakan akibatnya seperti kata pepatah :
Anak polah bopo kepradah
Yang maksudnya adalah jika seorang anak berbuat hal yang tercela, orang tua lah yang akan menanggung malu dan tercoreng. Saya bangga kepada orang tua saya, sangat dan teramat sangat bangga meskipun saya hanya bisa membuatnya bangga dengan ranking yang saya dapat ketika SD hehehe..

Itulah cerita saya jaman SD sebagai jawaban atas PR yang di berikan oleh Vicky ama Galang, dan selanjutnya saya akan melemparkan batu (Ups maksud saya PR) kepada Sucipto yang merupakan pengajar opensource saya kemudian Hany selaku kekasih hati saya (cie-cie Galang ben iri.red) wkwkwk dan juga sama kak Hanis yang merupakan penduduk baru Ngrambe yang beberapa bulan lalu menemukan jantung hatinya di kota terpencil lereng lawu utara tersebut. Selamat mengerjakan PR ya....

NB : Mohon maaf atas penataan kata kata dan paragraf yang kurang beraturan. Maaf juga kalo tulisan nya jelek, (harusnya sih engga soale kan pake font Vendana) ikikikikik...

9 komentar:

  1. haduh, dapat PR... baiklah.
    ahaha, sama, aku waktu kecil juga suka maen undur-undur (hewan kecil aneh yang hidup di tanah kering berdebu, plus jalannya mundur2, hahaha, lucu banjet)

    BalasHapus
  2. Hehhe... cip kak... tak tunggu ceritamu..

    BalasHapus
  3. belum bisa :( baca tulisannya

    BalasHapus
  4. sekarang udah bisa baca sayang, karena tadi masik acak-acakan mondar mandir kesana kemari dari gedung ke gedung. PRnya dikerjain telat gpp ya pak guru,.. maklumilah keadaan saya yang sederhana dan apa adanya ini. :( semoga hari sayang indah :*

    BalasHapus
  5. hwahahahha...mesakne,diajar nggae kayu...pasti sakit.:-P

    BalasHapus
  6. @hany heem kapan aja bisa ngerjain yach
    @livia kayaknya sih sakit ya? hahaha ya sakit lah kak hehe

    BalasHapus
  7. bakno aku yo di wenehi pr tho..

    lagi mampir gone mas galang teko gone aryan, ujung2e teko gonaku yoan.. hmmmm

    BalasHapus
  8. wkwkwk mangkane mampir mampiro kang... wkwkwkwk

    BalasHapus